Tuesday, June 7, 2016

Wedding Review - Tempat Resepsi (Sense Restaurant)

Sekarang di postingan ini, saya mau review tentang tempat resepsi kita waktu wed day thn lalu. Di blog ini, saya udah sering banget bahas tentang tempat resepsi, jadi disini cukup bahas dari sisi TM & wed day nya aja. Long review banget buat postingan ini.. >.<

Beruntung banget saya ketemu marketing (nana) yg orangnya bener2 helpful & sabar banget hadepin request yang ga lazim. Request nya ada beberapa, mulai dari:
- Bantu pasangin printable set buat peralatan makan. Ceritanya udah saya post di sini. Saya anterin ke resto 3 hari sebelum wed day kayanya.
- Tambahin lilin kecil buat di piring yg dibawa waktu food parade, saya beli sendiri lilin nya di Ace Hardware warna merah & dianter ke resto barengan printable set.
- Minta papan pengumuman (liat foto bawah) buat ditaroh di depan ballroom. Untuk info yang ditempel, saya cetak sendiri khusus 1 halaman besar & titip sama WO utk ditempel. Tapi sayang nya saya sendiri gak inget akhirnya ditempel / engga sama WO & udah sengaja ubek2 foto liputan, tapi ga ada fotonya.
papan pengumuman buat infoin para tamu
Saya mulai bahas dari sisi dekor ya..Untuk dekor, saya cuma pakai dekor standard dr Sense, karena menurut saya, dekor standard nya pun udah bagus. Jadi foto2 di postingan ini adalah dekor standard nya, kecuali dekor utk mini gallery yg emang saya tambahin dr vendor luar (Fleur De Lis Decoration).

Begitu masuk ke lobby ballroom, langsung ketemu meja bundar ini. Saya request sama WO untuk pajang foto2 yg ukuran frame nya kecil2 mengelilingi meja & ditabur sama rose petal di meja ini. Lumayan, frame foto kecil2 gini udah dapet gratis dr vendor prewed (The Photograph), jd saya gak perlu repot2 buat cetak foto lg. Saya jg request sm Fleur De Lis buat pinjemin lilin elektrik buat dipajang..
Meja bundar persis setelah pintu masuk di area lobby ballroom
detail mini gallery di meja bundar. Rose petal nya modal pribadi, lilin elektrik dipinjemin dr vendor dekor mini gallery
Dari pintu masuk, kalo liat sisi kanan ballroom, tampilan nya seperti ini.. Tadinya cuma ada sofa & foto2 artis. Akhirnya saya putusin buat upgrade dekor sekitar 5 hari sebelom hh, bahkan udah lewat TM. Makasih banget buat marketing saya yg sabar banget sm perubahan mendadak ini (ceritanya ada di postingan ini). Karena deal nya jg udah mepet banget, ini hasil terbaik yg bs dibuat sama Fleur De Lis & menurut saya hasilnya tetep cantik (sesuai sm tema warna & wedding theme yg ada kereta kuda nya).
sisi kanan pintu masuk, area mini gallery. dekor tambahan, ini gak termasuk dekor standard dari Sense
Dekor tambahan dari Fleur De Lis, bukan dekor standard dari Sense
Di sisi kiri pintu masuk, ada penerima tamu.. Ada 4 penerima tamu yang ada, semuanya diatur sama WO untuk berdiri di 1 sisi. Karena sisi 1 lagi mau dipakai WO untuk meja registrasi, untuk tamu2 yg gak bawa kartu undangan.
sisi kiri pintu masuk, area penerima angpao
Grand ballroom ada di sisi kiri pintu masuk, setelah area penerima tamu.. Dekor standard dari Sense udah include 8 pcs standing flower, wedding gate & dekor pelaminan. Begitu masuk ballroom, harusnya dapet karpet merah. Cuma saya dikasih gratis utk pake karpet rose petal sepanjang acara. Lumayan banget ya..
Pintu masuk ballroom. Kalo wedding gate pilihan 1, harusnya dipasang persis di bagian foto ini. Saya pilihnya pilihan 2
Harusnya karpet merah sampe ke pelaminan di area ini
standing flower di dalam ballroom
Untuk wedding gate, sebenernya ada 2 pilihan, kita bs tentuin mau diletakkin dimana. Pilihan 1, diletakkin persis di pintu masuk ballroom. Pilihan 2, diletakkin di tengah ballroom. Kita pakai pilihan ke 2. Jadinya seperti foto di bawah ini.
wedding gate
Untuk dekor tiap meja, sesuai standard jg. Kursi udah disarung & pakai pita. Taplak meja jg bukan yg putih polos kayak yg biasa dipakai dimsum. Untuk lap tangan untungnya dikasih warna merah, karena kadang ada warna ungu.. :D  Untuk lantai juga udah full carpet yg bermotif.
interior ballroom secara garis besar
Ini dekor pelaminan standard nya. Untuk warna lighting, udah default nya dikasih warna ini. Sebenernya Pak Parno bilang warna lampu bs diganti (cuma 15 menit). Cuma dari marketing gak diijinin sm manajemen, karena nanti ada pengantin lain yg ikutan minta ubah2 warna lampu jg, jadi lebih repot. Ya udah, saya terima nasib aja deh, namanya jg gratis.
dekor pelaminan standar dari paketan Sense dan kita ga ada upgrade apa2 soal ini
detail dekor pelaminan
Kalau di grand ballroom, untuk prosesi pouring champagne nya udah dapet yg suangshi bentuk love (bukan gelas yg disusun). Lumayan banget bs dapet yg seperti ini, karena setelah saya cek di pasaran, harga sewa nya lumayan mahal.
suangshi dari arclyric
kalo suangshi arclyric nya udah terisi, jadi cakep ya
Dari sisi dekor, saya puas sama hasil nya. Dekor udah terpajang manis waktu sesi gladi resik. AC udah dingin (harusnya udah dinyalain dari jam 5 sore), urusan printable set juga udah kelar.

Sekarang lanjut review dari sisi susunan acara. Kalau di resepsi saya, susunan acaranya secara garis besar:
- Pengantin masuk
- Wed kiss
- Potong kue
- Pouring champagne
- Pembukaan
- Food parade

Nah dari sisi acara, semuanya OK. Lagu yg mesti diputer untuk masing2 prosesi gak ada yg salah. Staff Sense jg bantu untuk pencet confetti nya waktu sesi wed kiss.
prosesi pouring champagne
Abis itu masuk prosesi food parade, buat nandain kalo udah bisa mulai makan mlm nya..Kurang lebih food parade nya seperti ini:

Nah, yang kurang dari food parade ini cuma 1, staff Sense nya kurang banyak. Karena cuma ada sekitar 20 an orang. Mungkin karena sebagian staff nya kebagi tugas untuk bantu resepsi di ballroom sebelah & ballroom atas, jadi cuma kebagian sedikit staff untuk food parade. Jadi berasa nya kurang meriah aja untuk food parade nya.

Dan kurang nya staff ternyata berasa jg ke para tamu yg hadir. Misalnya temen saya cerita, kalau pas di resepsi dia ada numpahin sop nya. Minta tolong sama staff nya untuk bantu lap, tapi ga digubris2. Bahkan udah minta tolong sampe 3x. Kalau untuk kesigapan ganti piring kotor / refill teh, saya jg kurang tau seperti apa. Buat temen2 yg dateng ke resepsi, coba dibantu review nya soal staff. :D

Dari waktu sesi TM, saya udah dapet info kalo ballroom yg jd ruangan resepsi kita, bakal dipake dl buat dimsum resto sampe jem 3 siang. Jadi preparation buat pasang printable set, table menu & table no, itu semua baru bs dimulai jam 3 sore. Tapi dari Pak Parno (manajer lapangan) yakin kalo semuanya bs selesai terpasang tepat waktu.

Untuk letak printable set, saya udah kirimin foto nya ke WO, susun nya harus seperti apa. Pas hh, ternyata tim Pak Parno ada salah peletakan, ga sesuai sm foto yg saya kasih. Dari pihak WO langsung minta disusun ulang ikutin contoh. Jadi mau ga mau ditata ulang lg deh.. Makasih ya Pak Parno dan tim yg udah mau direpotin sm saya & bs selesai tepat waktu.. :)

Untuk review makanan:
- Saya ada request untuk dipasangin lilin yg saya bawa sendiri untuk makanan pembuka nya (tiap piring ada 3 lilin). Ternyata pas saya liat, cuma dipasang 1 lilin & dry ice aja. Ya udah deh, merem aja..Soalnya dari marketing jg bilang, dekorasi makanan tergantung sm chef di dapur nya.
- Ada yg bilang kalo tampilan nya bagus, menggugah selera. Tapi ternyata pas dicicip, rasanya biasa aja (ga seenak yg dibayangin). Ga seimbang antara tampilan & rasa nya..wkwkwk. Kalo dari rasa makanan sih cocok2an di lidah masing2 orang ya. Ada yg bilang enak, ada jg yg bilang biasa aja.. Menurut saya pribadi, emang kombinasi sih rasanya. Ada menu tertentu yg emang enak, ada jg yg biasa. Jadi tinggal kita pinter untuk pilih2 menu & kasih masukan soal rasa makanan pas sesi test food nya ya.
- Kalo dari porsi makanan, lebih dari cukup untuk buat tiap orang di meja merasa kenyang. Karena beberapa kali saya makan disini, dengan kombinasi cewek cowok di tiap meja (10 orang), kita semua selalu kenyang.
- Khusus untuk meja pengantin, dari WO suggest kita untuk penyajian makanan nya langsung dibagi & disajikan per porsi, bukan sistem yang menu nya di piring tengah & kita yg bagi2 sendiri. Akhirnya kita ikutin saran dari WO, karena emang lebih ringkes aja di sisi keluarga yg duduk di meja pengantin. Cuma minus nya, kalo disajiin per porsi seperti ini, secara keseluruhan perut rasanya jadi gak kenyang, karena porsi nya kecil2. hahaha.
- Untuk makanan vegetarian, harganya sama seperti makanan biasa. Kemarin saya cuma pesan 1 meja untuk menu vegetarian.
makanan pembuka untuk vegetarian
food parade
Untuk mengisi acara selama resepsi (biar tamu gak bosen buat yg udah dateng duluan & selama makan), ada beberapa acara yang udah disusun bareng antara WO & pengantin:
- Karaoke buat tamu yg mau nyumbang nyanyi. Dan ternyata ada sekitar 3 tamu yg mau bantu untuk sumbang suaranya pas resepsi.
- Entertainment jg menyanyikan beberapa lagu yang udah dipilih sama pengantin.
- Ada acara yang emang udah didapat secara free dari Sense, mulai dari tarian & nyanyian. Kurang lebih seperti ini acara dari Sense nya:

contoh pengisi acara dari Sense, ada penyanyi & penari
- Tambahan 2 tarian dari Mars Dancer, dimana kita jg ikutan joged buat tarian penutup nya.
- Door prize. Pas ngisi buku tamu & kasih angpao, dari penerima tamu akan kasih 1 kupon door prize buat nantinya diundi. Ada beberapa hadiah yg dibagi & diundi nya per sesi tertentu. Gak semua hadiah dibagi pas di akhir biar tamu gak bosen. Untuk hadiah door prize nya sih mungkin gak begitu berarti buat para tamu, karena kita mau ada banyak orang yg bs menang. Intinya sih buat seru2an, biar gak bosen di resepsi kita.
door prize nya ada 2 standing fan, voucher MAP @200.000 untuk 5 orang dan samsung tablet untuk hadiah utama 
- Posting foto di IG dengan hashtag yang udah ditentuin. Nanti pemenang nya dipilih sama pengantin. Untuk pemenang nya dapet voucher belanja di Delami Brand 250 rb & pemenang nya temen blogger jg. hihihi. Soalnya paling rajin posting di IG selama resepsi.. Makasih ya py udah sempetin waktu buat dateng ke resepsi kita.. :D

Review untuk sisa meja:
Untuk jumlah meja, kita buka 70 meja pada saat wedding day. Pas pamer bagi undangan, ternyata ada temen nya yg rayain ultah ke 80 di tanggal & jam yg sama seperti resepsi kita, tapi di daerah Bogor. Kita udah was2 kalau nanti tamu yg dateng bakal kebagi jadi 2, karena pasti lebih banyak orang yg menghargai ultah yg ke 80 dr temen pamer. Sayangnya kita gak bisa & gak punya undangan cadangan lagi. Jadi pas hh, hanya terisi 50 meja aja. Masih ada sisa meja..

Sebenernya, ada 2 pilihan untuk sisa meja:
Pilihan 1: semua nya dibungkus bawa pulang
Pilihan 2: hilang setengah dari total meja, untuk dipakai makan lg dalam 3 bln setelah wed day dengan menu yg sama

Akhirnya kita prefer pilihan kedua, dikasih voucher 10 lembar untuk makan lagi di Sense dalam jangka waktu 3 bulan & menu nya sama seperti yg kita pilih buat wed day. Hahaha, eneg2 dah makan nya. Untuk penggunaan voucher nya sendiri jg gak ribet sama sekali. Suami tinggal telp ke resto buat reservasi, beberapa hari sebelum tanggal penggunaan voucher. Kalau mau pakai di weekend jg boleh, tapi pastiin dulu kalau tidak ada wed / acara yayasan di ballroom. Andaikan semua ballroom penuh, kita tetep jg bisa pakai voucher nya di ruangan karaoke lantai 6.

Review untuk ruangan teapai:
Kita dipinjemin ruangan karoke di lantai 6 buat teapai.. Ruangan nya sih gedeeee (kita dapet ruangan yg besar), cuma remang2. Namanya jg ruang karoke ya. wkwkwk. Di ruang karoke ini ada TV, sofa besar, meja billiard, sampe WC khusus. Buat saudara2 yg udah dateng buat teapai, bs nunggu di ruangan ini & disediain air putih (kalo ga salah inget). Kelar prosesi teapai, giliran pengantin yg nunggu jg di ruangan ini. Fyi, ruangan ini cuma bisa dipinjem maksimum sampe jem 8 mlm aja.

Nah, suami saya gak mau nunggu lama2 di ruang karoke. Dia lebih pilih untuk turun ke ruang resepsi, salam2an sama tamu, sekalian cek situasi di lapangan. hahaha. Giliran udah mau prosesi masuk, suami baru ngumpet sebentar.

Kalo saya, mau gak mau mesti nurut buat ngumpet di ruang karoke, ditemenin sama 1 kru WO. Di ruang karoke ini ada pintu yg dikunci, kalau pintunya dibuka, bs nyambung liat ruang ballroom tempat resepsi saya diadain. Sembari nunggu, sebenernya saya kedengeran gimana cara MC bawain acara, tamu yg nyanyi karoke, dll. Cuma saya gak betahhhh kl cuma denger suara. Akhirnya saya keluar ruangan, cari staff & minta tolong dibukain pintu nya. Setelah pintu dibuka (nunggu sekitar 10 menitan), saya akhirnya bs ngintip deh ke bawah. Eh, baru ngintip sebentar, saya khawatir kalo keliatan sama tamu2 yg lagi ada di ballroom bawah. Akhirnya saya jalan mundur dong. Eh tau2nya saya kesandung gara2 keinjek rok dari gaun pengantin. Jadi jatoh duduk dah, tapi tetep empuk gara2 ada petticoat & rok. hahaha. Emang dasar pengantin ga bisa diem nih.. Akhirnya saya dibantuin berdiri sama kru WO. wkwkwk.

Review lain2 nya:
- Untuk penggunaan ballroom, kita ga ada kena charge, karena emang masih sesuai dengan jumlah penggunaan yg diijinin.
- Untuk dekor tambahan dari vendor luar, karena kita pakai vendor rekanan Sense, jadi kita ga perlu ada deposit ke pihak Sense.
- Untuk fasilitas menginap yang didapat dari Sense (1 kamar, 1 malam) & penambahan 1 kamar lagi,  semuanya dibantu booking sm marketing & penambahan nya bayar melalui Sense (jadi diitung nya harga korporat).
- Dari sisi tempat parkir udah oke, ada gedung parkir tersendiri. Jadi kalopun hujan, tamu2 gak kehujanan. Untungnya pas wed day kita sama sekali gak hujan. Cuma emang kalo banyak yg resepsi, parkir nya mesti agak jauh dari letak ballroom, karena udah pasti rame di tempat parkir.

Agak2 tricky kalau misalnya adain wedding di tempat seperti ini yg punya banyak ballroom. Jadi ceritanya gini, ada 3 pengantin di wed day kita. Acara wed day kita di lantai 5, grand ballroom (seating party). Pengantin yg 1 lagi acaranya ada di ballroom 1 + ballroom 2 (standing party). Ada 1 pengantin lg yg di lantai 6, kurang tau apakah standing / seating party.

Kejadian nya ada 2 nih:
1. Kita lagi nunggu di lobby ballroom untuk masuk ke dalem ballroom. Tiba2 ada sepasang suami istri yg dateng & ucapin selamat sama kita. Ajak ngobrol sana sini. Saya pikir suami kenal sm suami istri ini, karena udah ngobrol ini itu. Eh makin panjang obrolan, dia tanya2 ttg mama papa. Tapi ternyata kok mama papa mertua saya bukan kayak yg diceritain / ditanyain sama dia. Kita blg kl mama papa bukan seperti yg diceritain. Ternyata dia salah tegor penganten dong. Harusnya dia ucapin selamat ke penganten yg ada di lantai 6. hahaha, kocak kl diinget2 lagi.
2. Ada 1 tamu nyasar yg salah masukkin angpao, harusnya masukin ke ballroom sebelah yg standing party. Tapi malah masukin ke kita. Haiyaaa. Tapi emang udah pesen sama WO kalo ada case begini, kesepakatan nya minta tamu tinggalin nomor rekening aja & nanti kita transfer balik ke orang nya setelah selesai resepsi & buka angpao.

Kesimpulan:
Nilai: 9/10

Minus nya cuma 1 yang utama:
Hampir semuanya udah oke, cuma sayangnya kurang jumlah staff kalo ada wed day di ballroom lainnya.
Sisanya minus2 minor, saya sih tutup mata aja. Toh masih banyak positif nya di sisi lainnya.. :D







38 comments:

  1. Hahahahaha.. Awkward bgt ya soal yg salah selametin itu..

    Di sense itu klo kita uda pesen berapa meja berarti uda fix segitu jg untuk bayarnya ya? Jd yg sisa 20meja di balikin berupa voucher yg totalnya 10 meja aja ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya stev, awkward banget deh. om tante nya yg mulai selametin duluan, tau2nya salah orang. wkwkwk.

      ada minimum charge nya untuk pengambilan suatu ballroom. jadi harus pesen utk memenuhi minimum charge yg udah ditentuin.. :D

      yup, dibalikin nya dalam bentuk voucher, buat makan dalam waktu 3 bln ke depan.. hehehe

      Delete
    2. Ooo, Jd vouchernya itu total kurang dari minimum chargenya ya? Karena yg kepake cm 50 meja yg totalnya sekian dan itu blm nutup min charge jd sisanya untuk memenuhi min charge itu jadi voucher ya?

      *NOTED* Takut2 bakal kejadian serupa nihhhh.... Hahahahhahha

      Delete
    3. maksudnya gini stev:
      - utk memenuhi minimum charge ballroom nya harus 190 jt.
      - selama di pameran, tiap penambahan 10 meja gratis 1 meja.
      - Total meja yg aku ambil utk memenuhi minimum charge + bonus pameran ada 70 meja.
      - kl pemberian voucher 10 meja, itu murni dari kebijakan sisa meja.
      bukan karena ada sisa meja, jadi minimum charge nya gak tercapai.
      karena minimum charge harus tercapai dari 1 bln sebelum wed day.

      Kalo di Sense, aturan sisa meja nya:
      misalkan sisa meja nya ada 3 meja (sisa nya ganjil), yg bisa dijadiin voucher hanya 1 meja.
      sisa 4 meja, yg bisa dijadiin voucher cuma 2 meja.

      tiap tempat resepsi kayanya punya kebijakan sendiri2 soal sisa meja & minimum charge. nanti coba ditanyain aja sama marketing nya km.. hehehe.

      Delete
    4. Ooo, Ic Ic.. Ngerti, ngerti..
      Jadi untuk sampe min charge km hrs open 70 table pas hari H, cuma ternyata yg ke pake hanya 50 table, jadi 20 table yg ngk terpenuhi itu diganti berupa voucher yg hanya di itung setengahnya jd cm 10 table ya? Bener ngk?
      Pusing juga yak.. Hahahahaha...

      Iya nih musti nanya venuenya lagi soal ngk terpenuhi min charge pas hari H itu aturannya gimana.. Hahahahaa... Maaciiiiiii... :*

      Delete
    5. iya stev, kurang lebih maksudnya begitu.. hehehe.. :D
      yup, biar gak ada miscom sama marketing nya nanti soal hitung2an begini, enakan ditanyain ulang sejelas2nya.. semangaaaat ya. hihihi..

      Delete
  2. wah dekor pelaminan standar dari Sense udah bagus banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo, salam kenal ya bride to be.. :D
      iya, untungnya standard dekor nya udah oke, bs saving di dekor deh.. hehehe

      Delete
  3. Dekor standarnya cakeepp ya Chyn.. masih setema jg ama pilihan warna km.. :)
    Kalau 1 tempat bisa beberapa resepsi emang risky'nya kek gitu yaa.. untung ga da yg maksa2 ampe buka kotak angpao lho.. temenku pernah soalnya pas resepsi dy, ada tante2 kekeuh minta buka kotak angpaonya gara2 dy salah masukin angpao, mustinya di capeng 1 lg.. ckckckck..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih sil.. hihihi. emang sengaja dicocokin tema warna nya sm warna dekor, soalnya kan dekor standard ga bs diutak atik lg >.<

      iya bangeeeet.. soal angpao nyasar pasti ada aja deh case nya kl 1 tempat ada beberapa pengantin. cuma tinggal kesepakatan pengantin sm penerima tamu / WO utk case2 seperti ini.. untungnya tamu yg angpao nyasar di case wedding ku, mau kl ditransfer belakangan. toh dari pengantin sebenernya buat apa jg 'makan' duit yg peruntukkan nya bukan buat diri dia sendiri.. :D

      Delete
  4. Astaga Chyn....gw lgs minder dgn wedding gw yg biasa dan ala kadarnya pas baca postingan ini hehehe...
    Nggak heran yah begitu selesai rasanya bebas merdeka gak ada yg perlu dipikirin lg. Sekarang tinggal mikirin yg akan datang nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ci feli, ini keluarga suami yg demen nya model makan meja. masih rada2 totok keluarganya.. jadi ikutin aja maunya keluarga pihak cowok. :D

      betul ci, mikirin masa depan nya jg banyak. tanggung jawab nya jd lebih gede abis married..apalagi nanti kl udah punya baby :D

      Delete
  5. KEREN CYNNN!! super detail deh :*
    Dl wedding kokoku jg ada yg salah angpao, ribet banget sampe ribut" lho keluarga dari sana >.<.
    Btw Pak Parno si manager lapangan ini team dari WO ato Sensenya cyn? Aku masih bingung sih peletakan party stationery ini minta ke WO atau Sense..
    Kamar yg di dpt dr Sense ini yg Superior ya Cyn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oia Cyn, kamu system pembagian mejanya gimana? di bagi berdasarkan kategori (misal temen kamu, temen cami, keluarga kamu, keluarga cami) trs nanti di atur WO duduknya, atau tiap undangan sudah di tulisin nomor mejanya?

      Delete
    2. duh, kl soal angpao nyasar kayanya sensitif bgt ya.. tergantung kebijakan dari masing2 pengantin nya deh kalo begitu. >.<

      pak parno ini manajer lapangan dari Sense des, bukan dari WO.
      hmm, dulu aku ijin sm marketing Sense nya sih. tapi yg bs pastiin semuanya bs dipasang & selesai tepat waktu kan dari Pak Parno.
      dari WO ku bantu pastiin kl semuanya selesai dipasang tepat waktu & peletakkan nya udah bener.

      yup, kamar yg didapat yg tipe superior, minta yg di lantai 5 ya. jadinya tinggal jalan lurus aja, gak perlu pake naek turun lift segala. :D

      ah iya, kelewatan cerita soal pembagian meja nya ya.. :D
      yup, dibagi berdasarkan tiap kategori: keluarga aku, keluarga suami, teman2 dari pamer (dibagi jadi 2 grup saking banyaknya), temen2 aku & suami (gabung jadi 1 grup). kita cuma bagi jadi 5 grup, di undangan udah ditempelin warna nya.

      soal penempatan duduk nya, kita udah petain masing2 warna duduknya di meja nomor berapa. nanti WO yg arahin utk duduk ke meja yg udah ditentuin utk kelompok itu..dan sistem nya WO akan penuhin 1 meja dl, baru arahin utk duduk di meja sebelahnya.
      emang ada jg yg dari bagiin undangan udah ditulisin no meja nya. tapi tiap cara punya plus minus nya sih.
      nanti aku bakal update di postingan tentang review WO soal detail penempatan tempat duduk nya ya. hehehe.

      Delete
    3. Sippp. tahnk you Cyn infonya ya :*

      Delete
  6. waahh weddingnya keren. Dekor standarnya juga udah bagus banget.
    Ternyata sense tuh bisa nampung sampe 70 meja ya, banyak juga.. Terus gimana nih? kalian harus makan 10x lagi dong selama 3 bulan? hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you mommy grace.. :D
      iya, yg grand ballroom bs muat 70 meja.
      udah mel, udah makan 10x dalam 3 bln kemaren.. hampir tiap weekend jadinya makan disana, menu yg sama pula. wkwkwk

      Delete
  7. wow... dekor standardnya bagus banget... dekor tambahannya juga cakep... mepet tapi hasilnya bagus ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mel, untungnya dekor tambahan jg bagus walopun mepet bgt.. :D

      Delete
  8. Dekor standardnya bagus banget ya... Dan soal salah pengantin, bokap gue pernah kejadian jg tuh cuma untungnya dia sempat lihat karangan bunga yg ada dekat situ kok bukan nama pengantin yg dia tuju. Untung blm sampe isi buku tamu & kasih angpao segala haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, biasa yg suka salah pengantin itu orang tua ya.. di case gw, yg salah ucapin jg udah agak berumur. hehehe.
      untungnya bokap u udah keburu liat nama di karangan bunga ya.. :D

      Delete
  9. Huahahahah soal salah penganten itu sih kocak bener. Awkward parah. Dekor pelaminannya cakep bangeettt. Kayak nambah dekor gitu padahal dekor standar mereka ya. Sense kayaknya paling terkenal ya untuk resepsi makan meja. Dekor tambahan di depan juga manis banget jadinya ada si kereta kuda kayak di undangan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang liv, ngaco banget deh si om tante itu. hahahaha.
      iya, untung dekor nya udah cakep ya, jd bs saving budget buat dekor.. :D

      Delete
  10. Kerennnn yaa tempat dan dekornya..jarang yg makan meja jaman skrg...itu doorprize nya ada yang familiar dehh rasanya.hrhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ci, coba kalo doorprize nya beli lewat cici, dapet discount sekian % lumayan jg ya.. hehehehe.

      Delete
  11. Baguss sin sense mah dekornya gausa komen apa2 lagi deh :)

    Aku pas pouring wine juga yg lambang suangsi gitu, lebi bagus yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. dekor di tempat resepsi km jg baguuuus nie.. :D
      iya nie, kalo aku ngeliatnya lebih bagus kl lambang nya shuangshi. hehehe.

      Delete
  12. Cyn, love reading this post! detailnya itu looooh...salut dah msh bisa ceritain detailnya gitu. #salahfokus ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you shal.. *hug*
      ceritanya bisa detail gara2 nyontek hasil foto liputan, terus diinget2 lagi. hehehe.

      Delete
  13. Chyn, dekornya bagus sekali, pantes sense femeus ya buat resepsi. banyak ruangan juga yang masih bisa ngelihat ballroom tuh berguna banget.
    Foto kamu salaman sama om n tante yang awkward ga ada? diabadikan lucu juga, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank youuu ndri.. :D
      hahaha, sayangnya gak ada tim liputan pas awkward moment nya.. wkwkwk.

      Delete
  14. hiii Cyn Salam kenal :) .. Congratzz yaaa beress juga akhirya.. cakepp banget dekor standarnya aja udh wah.. gak usah pusing lagi perkara dekor.. btw kalau yg Shuangshinya itu upgrade ato dapet dari Sensenya cyn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo, salam kenal jg ya.. :D
      suangshi nya udah dapet dr Sense nya, ga perlu upgrade lg. hehehe. tp kurang tau kl misalnya di ballroom lainnya, udah dapet yg model suangshi jg / engga. karena dulu katanya cm ada 1 & buat di grand ballroom aja. mungkin sekarang bs jadi udah ada penambahan suangshi nya. :D

      Delete
  15. hai.. bs tau no telepon marketing nya ngga?bole wa ke 083816771777?? hehehe thanks anywayy

    ReplyDelete
  16. howo. dekor pelaminannya keren banget. padahal spek standar yah. mantap.

    ReplyDelete

 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik